Pusing:Salah satu tanda kehidupan

Seringkali kita merasa pusing/puyeng, setelah melewati proses berpikir yang lama. Entah tentang pekerjaan saat di kantor, tentang keluarga, tentang banyak hal yang sedang kita jalani dalam hidup ini. 

pusing, tanda kehidupan, berfikir, al quran
sumber: galena.co.id
Jika kita amati, hampir setiap hari otak kita akan bekerja untuk menghasilkan sesuatu dari proses berpikirnya. Maka suatu waktu otak kita akan merespon dengan lambat atau sampai dikatakan buntu bekerja disitulah kita akan menyebutnya pusing. Pertanda proses berpikir sudah dilakukan secara maksimal. Orang sering bilang, sampai "kepala berasap".

Tapi, tahukah kita? Sebenarnya jika kita ingin melihat fenomena puyeng atau pusing ini dari sisi lain, akan menjadi menarik. Ternyata pusing ini merupakan salah satu tanda dari kehidupan. Dan bahkan Allah pun telah memfirmankan dalam Al Quran, bahwa berpikir adalah sebuah aktivitas yang sudah seharusnya dilakukan oleh manusia.

"Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir. (Al-Quran surat Az-Zumar: 42)

Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya”. Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: “Yang lebih dari keperluan”. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir. (QS.Al-Baqarah: 219)

Dan di bumi ini terdapat bagian-bagian yang berdampingan, dan kebun-kebun anggur, tanaman-tanaman dan pohon korma yang bercabang dan yang tidak bercabang, disirami dengan air yang sama. Kami melebihkan sebahagian tanam-tanaman itu atas sebahagian yang lain tentang rasanya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir. (Al-Quran Surah Ar-Ra’d: 4)

Kalau sekiranya kami turunkan Al Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah di sebabkan ketakutannya kepada Allah. Dan perumpamaan perumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. (Al-Quran Surah Al- Hashr:21)

Dan mereka berteriak di dalam neraka itu : “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan”. Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan ? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun. (Al-Quran Surah Fathir: 37)

Sesungguhnya perumpamaan kehidupan duniawi itu, adalah seperti air (hujan) yang Kami turunkan dan langit, lalu tumbuhlah dengan suburnya karena air itu tanam- tanaman bumi, di antaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya, dan memakai (pula) perhiasannya, dan pemilik- permliknya mengira bahwa mereka pasti menguasasinya, tiba-tiba datanglah kepadanya azab Kami di waktu malam atau siang, lalu Kami jadikan (tanam-tanamannya) laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan- akan belum pernah tumbuh kemarin. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan (Kami) kepada orang-orang berfikir. (Al-Quran Surah Yunus: 24)

Begitu banyak ayat yang membicarakan tentang proses berfikir. Berfikir tentang segala tanda-tandaNya, agar kita sebagai hambaNya semakin yakin dan bertaqwa kepadaNya.

Jadi, ketika rasa pusing itu datang dan muncul, maka bersyukurlah, karena darinya kita berarti masih diberikan kesempatan untuk memperbaiki diri, karena masih diberikan kehidupan.
Share on Google Plus

About Muhamad Saefudin

Saya hanyalah seorang penikmat blog dan pembelajar kehidupan. Semoga pembelajaran kehidupanku bisa bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Selamat membaca dan belajar dari kehidupan.

0 comments:

//* Autolink *//